Insomnia ? Apa Itu ? Bagaimana mengobati / Mencegahnya ?

Insomnia

Insomnia adalah gejala/keadaan ketika seseorang mengalami kesulitan memulai dan mempertahankan tidur, atau non-restoratif tidur, dikaitkan dengan gangguan dari fungsi siang hari atau stress ditandai untuk lebih dari 1 bulan. Insomnia dapat terjadi pada semua usia, terutama sering terjadi pada orang tua. Insomnia dapat bersifat jangka pendek (sampai dengan tiga minggu) atau jangka panjang (di atas 3-4 minggu), yang dapat menyebabkan masalah memori, depresi, iritabilitas, peningkatan risiko penyakit jantung dan kecelakaan.

Kondisi ini adalah salah satu dari kondisi yang umum dan banyak dikeluhkan. Dengan kondisi ini anda biasanya tetap terbangun dan tidak merasa segar.  Jika sudah kronis, insomnia bisa membuat stres, depresi, menyebabkan sakit, cemas dan banyak lagi. Insomnia dapat mempengaruhi tidak hanya energy dan suasana hati, tetapi juga kesehatan anda, performa kerja dan kualitas hidup.

Kebutuhan tidur bervariasi pada setiap orang. Banyak orang dewasa umumnya membutuhkan waktu tujuh sampai delapan jam.  Lebih dari satu dari tiga orang dewasa terkadang memiliki insomnia kronis. insomnia sering didefinisikan sebagai respon positif terhadap salah satu dari dua pertanyaan: “Apakah Anda mengalami kesulitan tidur?” atau “Apakah Anda mengalami kesulitan jatuh atau tidur?.

Berikut beberapa tipe masalah tidur yang mungkin dialami :

  • Masalah tidur jangka pendek, sering dikaitkan dengan stres jangka pendek. Hal ini merupakan insomnia jangka pendek dapat berlangsung selama berhari-hari sampai minggu. Masalah ini akan lebih baikdalam waktu kurang dari sebulan.
  • Masalah tidur kronis. Hal ini disebut insomnia kronis. Ini sering merupakan gejala dari masalah kesehatan lain, seperti depresi atau sakit kronis. Insomnia kronis jarang terdengar daripada masalah tidur jangka pendek.

Jenis penyakit insomnia dapat diklasifikasikan sebagai transient, akut, atau kronis

  1. Insomnia sementara
  2. Akut Insomnia
  3. Insomnia kronis

Insomnia sementara berlangsung selama kurang dari seminggu. Hal ini dapat disebabkan oleh gangguan lain, dengan perubahan dalam lingkungan tidur, dengan waktu tidur, depresi berat, atau stres . Resikonya, kantuk dan kinerja psikomotor terganggu.
Akut Insomnia adalah ketidakmampuan untuk tidur secara konsisten untuk jangka waktu kurang dari sebulan. Insomnia datang ketika kesulitan untuk memulai tidur atau mempertahankan tidur atau ketika tidur dan yang didapat hanyalah tidur yang tidak berkualitas. Insomnia akut juga dikenal sebagai insomnia jangka pendek atau insomnia stres terkait.
Insomnia Kronis berlangsung selama lebih dari sebulan atau bahkan selama bertahun-tahun pada suatu waktu. Hal ini dapat disebabkan oleh gangguan lain, atau dapat menjadi gangguan utama. Efeknya bisa bervariasi sesuai dengan penyebabnya. Mereka mungkin termasuk kantuk, kelelahan otot, halusinasi, dan  kelelahan mental, tetapi orang dengan insomnia kronis sering menunjukkan peningkatan kewaspadaan. Beberapa orang yang hidup dengan gangguan ini melihat hal-hal seolah-olah mereka sedang terjadi dalam gerakan lambat, dimana objek bergerak tampaknya untuk berbaur bersama-sama. Bisa menyebabkan penglihatan ganda

Gejala insomnia antara lain:

  •  Sulit tidur pada malam hari
  •  Terbangun saat malam hari
  •  Bangun terlalu awal
  •  Tidak merasa segar setelah bangun tidur
  •  Lelah atau mengantuk saat siang hari
  •  Mudah marah, depresi atau gelisah
  •  Sulit memusatkan perhatian
  •  Meningkatnya risiko kesalahan dan kecelakaan
  •  Sakit kepala
  •  Gejala gastrointestinal

Penyebab & Faktor Risiko
Penyebab

Insomnia paling sering disebabkan oleh beberapa faktor lain, seperti kondisi medis yang menyebabkan nyeri atau penggunaan zat yang mempengaruhi tidur. Penyebab umum insomnia antara lain:
• Stress
• Gelisah
• Depresi
• Obat tertentu yang menyebabkan masalah tidur
• Kafein, nikotin dan alkohol
• Kondisi medis tertentu
• Perubahan dalam lingkungan sekitar atau jadwal kerja
• Kebiasaan tidur yang kurang
• “Belajar” insomnia, seperti menonton atau membaca sampai larut malam
• Makan terlalu banyak makanan di malam hari
Faktor risiko

Risiko terkena insomnia membesar jika:
• Wanita dua kali lebih besar kemungkinannya mengalami insomnia. Perubahan hormon saat siklus dan menopause memainkan peran
• Berusia lebih dari 60 tahun
• Mengalami gangguan kesehatan mental
• Mengalami stress
• Bekerja pada malam hari
• Mengalami perjalanan jauh

Pencegahan
Untuk mengatasi insomnia kronis sejak dini sebaiknya dilakukan:
•Mengatur pola tidur sestabil mungkin. Tidur dan bangun di waktu yang sama setiap harinya, walaupun hari libur. Membiasakan menepati jadwal itu agar pola tidur kembali normal.

• Menghindari minum kopi ataupun makanan dan minuman berkafein dari sore hingga malam menjelang tidur.

• Membiasakan berolahraga.

• Meninggalkan rokok, karena nikotin yang terdapat dalam rokok adalah stimulan.

• Menggunakan ranjang hanya untuk tidur. Bagi yang sudah bersuami istri menggunakan ranjang sebagai aktivitas hubungan intim. Selain itu, tidak membiasakan diri melakukan kegiatan lain di atas ranjang. Seperti makan atau bekerja. Hal ini berguna untuk mensugesti bahwa ketika di ranjang maka itulah saatnya tidur.

• Mengatur kondisi kamar senyaman mungkin, tenang, dan sedikit gelap. Jika jam dinding membuat sulit terlelap sebaiknya jangan tidur menghadap jam.

Lalu bagaimana mengobatinya? Pengobatan untuk insomnia berfokus pada alasan mengapa Anda tidak bisa tidur nyenyak. Jika Anda memiliki masalah medis, seperti nyeri kronis, atau masalah emosional, seperti stres, pengobatan dapat membantu Anda tidur lebih baik. Anda mungkin dapat tidur lebih baik dengan membuat beberapa perubahan kecil.

Beberapa orang mungkin perlu obat sementara untuk membantu mereka tertidur. Dokter sering meresepkan obat untuk waktu yang singkat jika pengobatan lainnya tidak bekerja. Tetapi obat tidak bekerja dengan baik dari waktu ke waktu sebagai perubahan gaya hidup dan perilaku.

Pengobatan yang terbaik sebagai pengobatan jangka pendek dikombinasikan dengan perubahan gaya hidup dan perilaku. Biasanya, dokter akan menyarankan konseling, yang dapat membantu Anda mempelajari kebiasaan baru yang dapat membantu Anda tidur lebih baik.

Bicarakan dengan dokter tentang masalah tidur dan masalah kesehatan lainnya yang mungkin Anda miliki. Hal ini penting, karena kurang tidur dapat menyebabkan depresi, kecelakaan, masalah di tempat kerja, masalah perkawinan dan sosial, minum alkohol lebih dari biasanya, dan kesehatan yang buruk. Pengobatan dapat membantu Anda menghindari masalah ini dan merasa lebih baik

baca lebih lengkap :

silakan isi komentar anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: